PATROLINEWS.COM
Memantau Anda !

- Advertisement -

Tingkatkan Kemampuan Guru, Pemkab Batu Bara Gandeng Tanoto Foundation

0 57

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

- Advertisement -

 

PATROLINEWS.COM, Lima Puluh – Pemerintah Daerah Kabupaten Batu Bara sebagaimana harapan Bupati, Ir. H. Zahir, M. AP menegaskan bahwa peningkatan kemampuan tenaga pendidik harus terus dilakukan dengan berbagai program kegiatan.

Untuk itu, Plt. Kadisdik Kabupaten Batu Bara, Ilyas Sitorus mengundang Tim Tanoto Foundation untuk memaparkan Program PINTAR (Pengembangan Inovasi Untuk Kualitas Pembelajaran) dalam Desiminasi atau Program pengembangan untuk Kecamatan yang selama ini belum tersentuh oleh Program PINTAR Tanoto Foundation.

- Advertisement -

Hal tersebut disampaikan Plt. Kadisdik Kabupaten Batu Bara, Ilyas Sitorus usai memimpin rapat bersama Tim Tanoto Foundation di Aula Dinas Pendidikan Kabupaten Batu Bara-Perupuk, Jumat (15/11/2019).

Masih menurut Ilyas, bahwa Program PINTAR (Pengembangan Inovasi Untuk Kualitas Pembelajaran) dari Tanoto Foundation merupakan program yang fokus pada peningkatan mutu guru, kepala sekolah dan pengawas di jenjang pendidikan dasar (SD/MI dan SMP/MTs) melalui perbaikan manajemen sekolah, pembelajaran aktif dan pengembangan budaya baca.

“Program ini cukup serius dan berdurasi waktu cukup panjang, yang akan menyiapkan sumberdaya sekolah secara matang yang menjadi dasar pendidikan anak-anak kita sebelum naik ke jenjang berikutnya. Program ini berstandar nasional dan sudah diakui bagus oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, ujar Plt. Kadisdik Batu Bara,” tukasnya.

Adapun alasan melakukan kerjasama dengan Tanoto Foundation, jelas Ilyas dikarenakan dalam kurun waktu satu tahun Tanoto Foundation telah banyak berbuat untuk pengembangan dan peningkatan mutu pembelajaran di Bara Bara.

“Itu semua mereka lakukan tanpa dukungan dana dari Dinas Pendidikan, oleh karenanya kita akan meminta agar Tanoto Foundation akan mengembangkan program PINTAR ke seluruh Kecamatan yang belum terjangkau selama ini. Kita berharap juga akan ada fasilitator di setiap kecamatan serta penyebarluasan ke semua sekolah dan semua guru dapat dilakukan secara berkelanjutan,” jelas Ilyas.

Masih kata Ilyas, bahwa Tanoto Foundation telah melatih lebih dari 435 guru, kepala sekolah, dan pengawas, kemudian Fasilitator Daerah sejumlah 13 orang untuk jenjang SD, SMP sejumlah 7 orang dengan sebaran Sekolah Dasar berjumalah 32 Sekolah di Kecamatan Talawi, di Kecamatan Lima Puluh sebanyak 12 Kecamatan Sei Suka 8 sekolah, Kecamatan Air Puluh 10 sekolah, dan desiminasi untuk SD dan SMP sebanyak 16 sekolah.

“Kesemua itu adalah untuk meningkatkan kompetensi dan kapasitasnya dalam pembelajaran melalui Program PINTAR (Pengembangan Inovasi Untuk Kualitas Pembelajaran) dengan dana murni dari Tanoto Foundation,” urainya.

Disamping itu juga, Ilyas mengatakan bahwa Tanoto Foundation berupaya memperbaiki lingkungan sekolah belajar melalui pengembangan kapasitas pengawas, kepala sekolah dan guru serta pendidikan orang tua dan partisipasi masyarakat.

“Dan Tanoto Foundation telah mendapat penilaian baik dan bagus dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, jika kalian kurang yakin silakan browsing di webnya Tanoto Foundation,” katanya. Selain itu, selama satu tahun mereka melakukan banyak hal, dan saya bertanya kepada sekolah-sekolah, guru-guru dan kepala sekolah termasuk pengawas tentang bagaimana manfaat dari Program PINTAR Tanoto Foundation. Umumnya mereka mengatakan baik dan mereka berharap program sejenis dapat diteruskan dan diseberluarkan ke semua kecamatan yang ada di Batu Bara,” pungkas Ilyas.

Tim Tanoto Foundation yang hadir dalam pertemuan tersebut Rimbananto, Goverment Liason Planning Spesialist dan Boby Widanto, District Coordinator yang secara bergantian memaparkan program-program yang telah dikembangkan baik di tiga kecamatan di Batu Bara, maupun di luar Provinsi Sumatera Utara.

Sementara, Goverment Liason Planning Spesialist pada Tanoto Foundation mengatakan, bahwa paling tidak dengan Program PINTAR ini nantinya didapat manfaat sedikitnya akan terjadi sebuah Inovasi pengembangan profesional guru, Inovasi pendampingan (Suvervisi), Inovasi peningkatan budaya baca, meningkatnya peran serta masyarakat serta sekolah akan mejadi model pembelajaran.

Lanjut Rimbananto mengatakan bahwa melalui program PINTAR Tanoto Foundation khususnya di Batu Bara, fokus pelatihan guru adalah pembelajaran aktif untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam bidang Literasi, Numerasi dan Sains.

“Termasuk Budaya Baca juga melalui Program PINTAR Tanoto Foundation menjalankan berbagai kampanye dalam meningkatkan minat dan kemampuan baca di sekolah. Tidak hanya sampai disitu, Program PINTAR juga akan melatih Kepala Sekolah Mitra untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dan manajemen berbasis sekolah,” ujarnya.

Hadir pada pertemuan tersebut Perwakilan Tanoto Foundation Rimbananto, Goverment Liason Planning Spesialist dan Boby Widanto, District Coordinator, Ketua dan Pengurus K3S, Kamuddin Selian (Kelompok Kerja Kepala Sekolah), Ketua dan pengurus MKKS, Baktiar (Musyawarah Kerja Kepala Sekolah), Perwakilan Guru MGMP, Koordinator Pengawas dan Pengurus, Kepala Sekolah Dasar (SD), Kepala Sekolah Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan unsur Dinas Pendidikan ( Kabid GTK, Hermasyah, Kasi Tendik, Rahmad Zein. (Pnc-1)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

- Advertisement -

You might also like

- Advertisement -

Comments
Loading...

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy